Pempek Lenjer khas Sumsel

Hai hai readers,

Udah lama banget nih saya ga beli tenggiri, kangenn, biasanya dibuat baso ikan terinspirasi dari mama tersayang yang jagonya masak baso ikan. Tapi kali ini saya beli tenggiri untuk mengisi persediaan frozen stocknya Gregory, soalnya daging ikan salmon sekarang lagi mahal2nya, jatah makan ikan 2 porsi aja udah abis rp. 50.000, – . Duh, kasian sang pencari nafkah kalau belanjanya salmon terus. So, saya coba menggantinya dengan tenggiri, belinya ditukang sayur deket rumah. Dan, supaya terjamin kebersihannya, saya fillet sendiri. Sekitar 500 gr saya buat frozen stock, sedangkan kerangka ikannya daripada dibuang sayang, saya buat kaldu ikan yang sukses menerbitkan air liur kami. hihihi… harum dan gurih sekali rasa kaldunya yummmm, buat yang punya baby dan mau bikin resepnya saya bagikan disini yah..Kaldu Ikan atau bisa juga klik gambar kaldu dibawah ini.

SONY DSC

500 gr yang tersisa saya mau cobain buat pempek aja, resep dari buku 100 mak nyusnya Pak Bondan belum semua saya praktekkan. Beberapa yang sudah dicoba ada di link berikut ini,

1. Rambeu Lado khas Banda Aceh

2. Ikan Kerapu Kukus / Goreng Parape khas Makassar

3. Sambal Raja khas Kutai

4. Manuk Ragi Rajang khas Lombok

5. Sate Lilit Ikan khas Bali

6. Ayam Tangkap khas Aceh

7. Pallu mara khas Makassar

8. Lempah Kuning khas Ba-Bel (Bangka Belitung)

9. Gohu Ikan Tuna khas Ternate

10. Soto Ayam khas Lamongan

11. Sate Maranggi khas Jawa Barat

12. Be Sisit (ayam suwir) / Ayam Pelalah khas Bali

Jadi ini namanya sekali beli ikan tenggiri, 2-3 masakan jadi hueheehehe… #IRTogahrugi
Saya biasanya kalo makan pempek itu beli, soalnya ga pede mau bikin. Nah, karena ini resepnya Pak Bondan, cukup terpercaya nih, jadi saya coba, dan rasa cukonya buat saya hampir mirip dengan buatan orang Palembang asli loh #pede hehe… Cuma Pempek Lenjernya kebanyakan dagingnya. Kalo beli kan banyakan aci / kanjinya jadi lebih empuk. But, anyway, pempek lenjernya cukup memuaskan d^,*b

SONY DSC

Resep Pempek Lenjer

sumber : 100 mak nyus Bondan Winarno dengan adaptasi oleh cintaresep.com

Bahan :

500 gr daging ikan tenggiri
50 ml air es
150 gr sagu singkong / tapioka
3 sdm tepung terigu
1 sdt garam

Pelengkap :

cuko
rajangan timun
mi kuning

Cara membuat :

1. Pastikan ikan sudah bebas tulang/ duri, blender sampai lembut. Bubuhi garam dan air es. Aduk sampai rata dan lengket
2. Campurkan sagu singkong dan tepung terigu sedikit demi sedikit sambil terus mengaduk agar rata
3. Sesudah adonan rata dan liat, bentuk menjadi lenjer atau silinder panjang ( lebih mudah menggunakan sarung tangan plastik)
4. Lenjer dikukus sampai matang sekitar 20 menitan
5. Bila lenjer berukuran besar, diiris2 dulu, baru digoreng. Bila lenjer kecil, bisa digoreng langsung

SONY DSC

Cara membuat cuko:

Haluskan 5 bawang putih, 3 cabai rawit, 1 sdm ebi sangrai (saya ga pakai karena suami ga suka), kecap manis (sekitar4-5 sdm), dan 1 sdt garam. kemudian masukkan ke dalam setengah liter air mendidih. masukkan gula merah 30 gr sampai cair, dan terakhir masukkan 1 sari buah jeruk nipis. Tingkat kepedasan dapat disesuaikan selera

SONY DSC

Yummyyy !!!

Biasanya kalo di tukang pempek tuh pakenya soun yah, tapi karena saya punyanya mie kuning, maka saya pakai ini, ga kalah nikmatnya kok. Variasi pendamping pempek dan rasa mau sepedas apa bisa disesuaikan dengan selera Anda ya, yang penting maknyuss dahh !! ;p

pempeklenjer2

 

Selamat mencoba ! ^^

Oh ya, mungkin ini postingan terakhir cintaresep ditahun ini, karena cintaresep dan keluarga mau berliburrrrrr !!!! yaaayyyy !!!

Sebenarnya ingin sekali memanggang beberapa cupcakes yang sweet dan lezat sebagai postingan penutup tahun 2013 tapi apa daya waktu dan kesempatan tidak mengijinkan. Hikss! Padahal udah beli tier2 lucu dan unik sebagai dekorasi cupcakes untuk natalan tahun ini. Tapi coba deh liat ntar kalo detik2 terakhir menutup tahun sempet baking, saya akan posting disini sebagai penghangat dan keceriaan yang akan mengantarkan kita ke tahun yang baru.

Selamat natal 2013 dan Selamat menyongsong Tahun Baru 2014.

Cheers,

*kiss from cinta♥resep

Be Sisit (Ayam Suwir) / Ayam Pelalah Khas Bali

Be Sisit atau Ayam Suwir ini adalah salah satu makanan tradisional khas Bali yang popular dan selalu ada sebagai lauk pada nasi campur Bali. Harum kecombrang aka honje dan pedasnya sambal matah membuat sajian ini sangat menantang untuk dijajal. Nah, kalo beli saat liburan di Bali sih sudah biasa, tapi kalo bikin sendiri di rumah? Hmmm.. patut dicoba. Sekarang ini Kecombrang atau Honje banyak dijual di supermarket besar dengan kondisi yang sangat bagus, putik bunganya besar dan ranum sangat menggoda untuk diolah.

Setelah beberapa minggu memasak hidangan tradisonal dan nikmat dari beberapa pulau besar Indonesia, saya lampirkan di bawah ini ya linknya, langsung aja di klik,

1. Rambeu Lado khas Banda Aceh

2. Ikan Kerapu Kukus / Goreng Parape khas Makassar

3. Sambal Raja khas Kutai

4. Manuk Ragi Rajang khas Lombok

5. Sate Lilit Ikan khas Bali

6. Ayam Tangkap khas Aceh

7. Pallu mara khas Makassar

8. Lempah Kuning khas Ba-Bel (Bangka Belitung)

9. Gohu Ikan Tuna khas Ternate

10. Soto Ayam khas Lamongan

11. Sate Maranggi khas Jawa Barat

Be Sisit memang rasanya sangat pedas, saya sendiri setelah beres masak jadi agak kelimpungan dengan pedasnya. Bagi Anda yang menyukai rasa pedas, tidak salah lagi Be Sisit ini akan memanjakan lidah anda dengan sensasi rasa pedasnya yang membahana.. Hahaha. Yuk mari diintip resep berikut ini

SONY DSC

Resep Be Sisit

sumber : 100 mak nyus Bondan Winarno dengan adaptasi oleh cintaresep

Bahan :

4 potong dada ayam /1 ekor ayam  (bila ada ayam kampung lebih baik)

Bumbu Halus :

5 siung bawang merah
5 siung bawang putih
1 jempol lengkuas
1 jempol kencur
1 jempol kunyit
3 butir kemiri

Bahan Sambal :

5 siung bawang merah, dicincang kasar
2 siung bawang putih, dicincang kasar
5-10 cabai rawit, dirajang halus
1/2 putik kecombrang (bila ukurannya besar seperti yang saya pakai pada foto di atas, dirajang halus)
1 butir jeruk nipis, diambil sarinya
terasi secukupnya
garam secukupnya
1/2 cangkir minyak kelapa (Barco)

Cara membuat :

1. dada ayam dilumuri bumbu halus, lalu dipanggang dalam oven sampai matang. Dinginkan dan suwir2
2. semua bahan sambal diremas dengan tangan sampai tercampur, tapi tidak hancur
3. campurkan sambal dengan suwiran ayam, dan siap disajikan

SONY DSC

Aduh duh kalau sudah begini kurang apa hayo? babi guling, dan sate bali, pake rambak / kerupuk kulit, makannya pake nasi putih, alamaaaakkkk….

Yah gini deh, kalo ngidam sejak hamil pengen ke Bali tapi belon kesampean, masaknya yang berbau2 hidangan liburan semua hahahaha

besisit3

Sebenernya waktu saya beli honje atawa kecombrangnya masih berwarna merah muda dan cantik, tapi karena masih menunggu jadwal giliran untuk dimasak, jadi ngantrinya ampe jadi agak pucet gitu hehe… anyway, ga mengubah kesegaran dan wanginya malah menurut saya agak menusuk ya harumnya. Kalo kurang doyan diminimalisir aja bagian honje nya. ^^

Kalau suka sama kecombrang, bisa juga bikin sambal terasi dicampur rajangan kecombrang, cocok dimakan sama ikan bakar, jadi inget kalo ke pantai Pangandaran, menu ikannya pasti ditemani dengan sambal kecombrang yang kalo di Sunda lebih populer dengan nama Honje. Btw, saya juga nanem nih honje di kebun tapi belum berbunga. ;p Siapa yang inisiatif nanem ? Suami paling kurang kerjaan terajin sedunia ^^,

 

Sate Maranggi khas Jawa Barat

Huaahh.. sejak muncul tanda2 kolesterol (meskipun belum periksa darah; cuma curigation ;p ) gara2 terlalu banyak makan daging, saya jadi jarang sekali masak daging sapi. Kalau diperhatikan, kebanyakan saya masaknya ikan ikan ikan, kalo ga ayam ayam ayam berbagai jenis, berbagai rupa, dan bentuk hehehe…

Lama2 suami saya jengah juga, hahaha…

Kalo makan di luar pelampiasannya pasti yang berbau daging2an, soalnya katanya badannya jadi lemes (#meatsaddict) karena dirumah udah jarang makan daging

Kalo dipikir2 kasian juga sich ya soalnya kan katanya laki2 itu kekuatannya dari makanan, ngeliat anak saya yang juga laki2 dan baru menginjak 9 bulan makannya kuat bener, kalo piring makannya ditaro dia pasti nangis2 disangka mo udahan makannya, tuhhh dari bayi aja uda keliatan jago makan, gimana bapaknya yang secara tubuh dan kebutuhan jauh lebih besar dan semua itu perlu dipenuhi. Emang turunan itu kuat yah, Like father, like son..Ahhh

Berhubung melalui buku 100 mak nyus nya Pak Bondan kita sudah menjelajah kuliner nusantara ke pulau2 seluruh Indonesia dari dapur pribadi, ga ada salahnya kalo kita rehat sejenak dan balik ke pangkuan Bumi Parahyangan, Jawa Barat tercinta. Hehe… Kali ini saya tergoda masak Sate Maranggi, secara sudah menghabiskan waktu cukup lama di kota kelahiran tapi ga pernah makan yang namanya Sate Maranggi. Duh duh duh kasian banget yah hahaha,,,

Asal Sate Maranggi ini katanya dari 2 kota, Cianjur dan Purwakarta. Tapi seiring perkembangannya, saat ini Sate Maranggi bisa ditemui di seluruh pelosok Bandung. Tentunya dengan citarasa yang sudah mengalami modifikasi ala masing2 pembuatnya. Versi saya ini dia,

SONY DSC

Resep Sate Maranggi
sumber : 100 mak nyus Bondan Winarno dengan penyesuaian oleh cintaresep

Bahan :

500 gr daging sapi sandung lamur / kambing / domba dipotong dadu sekitar 1,5 cm (saya pakai has dalam)

Bumbu :

5 siung bawang merah
1 kelingking lengkuas
1 kelingking jahe
2 sdm bubuk ketumbar
1 sdm kecap manis
1 sdm kecap asin
1 sdm minyak kelapa /margarin
1 sdm cuka (saya pakai perasan air jeruk nipis 1 buah)

Cara membuat :

1. Ulek halus bumbu dan campur dengan kecap, minyak, dan perasan jeruk nipis
2. Gaulkan bumbu (namanya proses marinasi) dengan potongan daging dan biarkan semalaman di kulkas bawah / chiller  (min 1 jam) agar bumbu menyerap
3. Tusukkan daging sekitar 5 buah pada tusukan bambu, bakar sampai matang
4. Karena sudah berbumbu manis, maranggi tidak perlu lagi disajikan dengan sambal / saus

Sate Maranggi yang saya buat berlimpah bumbu, karena saya suka dan berani bumbu, proses marinasi saya hanya berlangsung selama beberapa jam saja, dan rasanya membuat saya cukup terkejut karena enak sekali. Saya yang ga pernah mencicipi Sate Maranggi, sekarang malah jatuh hati setengah mati.

SONY DSC

Sate Maranggi ini jadi hidangan kangen2an yang sempurna buat suami, sekalinya dimasakin daging lagi, langsung dibabat habis sampe lupa diri, heheheh, untung masaknya cuma setengah kilo. ;-p

Berikut saya lampirkan resep sebelumnya ya, biar ga ketinggalan wiskul bareng saya lewat dapur sendiri,

1. Rambeu Lado khas Banda Aceh

2. Ikan Kerapu Kukus / Goreng Parape khas Makassar

3. Sambal Raja khas Kutai

4. Manuk Ragi Rajang khas Lombok

5. Sate Lilit Ikan khas Bali

6. Ayam Tangkap khas Aceh

7. Pallu mara khas Makassar

8. Lempah Kuning khas Ba-Bel (Bangka Belitung)

9. Gohu Ikan Tuna khas Ternate

10. Soto Ayam khas Lamongan

Sepertinya Sate Maranggi ini akan jadi favorit saya seeeeee….lamanya !! I love West Java by the way

=)

SONY DSC

 

Ciaoo !!

Soto Ayam khas Lamongan

Hai2 readers, setelah agak sibuk dengan pemindahan domain cintaresep yang tadinya di wordpress.com, sekarang cintaresep sudah seattle dengan cintaresep.com. Kenapa sih harus pindah, seperti yang pembaca lihat, blog resep masakan ini jadi lebih rapi dan penggolongan bahan makanannya jauh lebih terurut dan dapat ditemukan dengan mudah. Yayaya, saya sendiri kalau ingin memasak makanan yang dulu2 sekali ingin buka blog sendiri tapi nyarinya susah bener dah harus ditelusuri satu persatu, nah, karena alasan inilah saya akhirnya memutuskan untuk membuka blog baru yang lebih memberikan peluang untuk blog saya dapat dieksplor.

tentunya bila sangat bermanfaat buat saya, diharapkan bisa berguna juga buat kalian ya, semogaaa hehehe…

menyambung ke eksekusi masak  bukunya Pak Bondan yang ini nih, untuk mengingatkan saya tampilkan lagi gambarnya ya,

SONY DSC

saya sudah mempraktekkan masakan yang macem2 dari luar pulau jawa seperti :

1. Rambeu Lado khas Banda Aceh

2. Ikan Kerapu Kukus / Goreng Parape khas Makassar

3. Sambal Raja khas Kutai

4. Manuk Ragi Rajang khas Lombok

5. Sate Lilit Ikan khas Bali

6. Ayam Tangkap khas Aceh

7. Pallu mara khas Makassar

8. Lempah Kuning khas Ba-Bel (Bangka Belitung)

9. Gohu Ikan Tuna khas Ternate

Sekarang tibalah saatnya kembali ke makanan2 lezat di sekitaran Pulau Jawa. Yeayyy !!! Soto Ayam Lamongan, makanan kesukaan saya banget ini mah.apalagi yang ada koyanya, mantepp banget ga ketulungaaaannn, yuk ah mari disimak ya resepnya, =)

SONY DSC

Soto Ayam Lamongan

sumber : 100 mak nyus Bondan Winarno

Bahan :
1 ekor ayam kampung
6 butir telur ayam, direbus
1/4 kol / kubis, dirajang halus
4 batang serai
6 lembar daun jeruk purut
2 lembar daun salam
200 gram soun, direndam air panas, tiriskan setelah lunak
2 batang daun bawang, dirajang halus
bawang merah goreng secukupnya

Bumbu :
8 siung bawang putih
5 siung bawang merah
5 butir kemiri, disangrai
1 kelingking jahe, dibakar
1 kelingking kunyit, dibakar
2 sdt bubuk merica putih

Cara membuat :
1. rebus ayam kampung utuh dalam sekitar 3 liter air, dengan serai, daun salam, daun jeruk purut, dan sedikit garam
2. bila sudah empuk, angkat ayam, tiriskan, dan goreng dengan minyak goreng
3. bumbu2 dihaluskan dan ditumis dengan sedikit minyak. Masukkan ke dalam kaldu dan teruskan memasak dengan api kecil
4. Penyajian : tata soun dan rajangan kol di mangkuk kecil, masukkan sayatan tipis-lebar ayam goreng, setengah telur ayam rebus, siram dengan kuah soto, taburi dengan rajangan daun bawang, bawang merah goreng, dan koya
5. untuk koya, tumbuk 2 kerupuk udang goreng dan 2 sdm bawang putih goreng sampai menjadi bubuk halus. Taburkan hanya sesaat sebelum menyantap soto. Bila terlalu lama terendam kuah panas, koya akan menjadi lembek dan kehilangan tujuannya sebagai contrasting texture

soto ayam

 

Saya ga pernah sadar sebelumnya kalau soto ayam itu sebelum disuwir ayamnya harus digereng terlebih dahulu. Dan setelah masakan jadi, saya baru ngeh, ternyata enaknya dari sini toh, hehehe…

Hampir semua daerah di Indonesia memiliki versi soto masing2, namun soto yang paling bisa membangkitkan selera makan saya adalah soto kuning ini. Perpaduan rajangan kubis dan soun membuat acara makan saya jadi seru dan kenyang karena udah ada soun ada nasi pula hahaha.

Biasanya saya doyan jajan Soto Madura yang ada di pinggir jalan. Tapi mereka biasanya membandrol harga sangat murah karena menggunakan ayam broiler. Dengan masak sendiri, saya bisa menggunakan ayam kampung yang membuat kuah sotonya jadi gurih tanpa tambahan penyedap buatan.

SONY DSC

Soto yang pernah saya buat adalah Soto Sulung khas Madura, ketauan kan saat saya buat Soto Sulung, gaya saya hampir menyerupai Soto Ayam khas Lamongan ini tapi minus koya.

Uhhh saya suka sekali versi soto Lamongan ini, I love Koya !! Do you???

Gohu Ikan Tuna, sashimi khas Ternate

Saya tergolong wanita penikmat makanan mentah. Awal mulanya karena setelah menikah, 2 bulan tidak kunjung hamil, saya mulai panik lantaran ingin punya anak secepatnya. Ketika berkonsultasi ke RSIA, saya divonis PCO oleh obgyn saya. PCO itu pantangannya lumayan berat, ga boleh makan makanan yang mengandung vetsin, ga boleh makan ayam ras / broiler, dilarang makan gorengan, dan makan makanan yang terlalu lama diproses lainnya. Setelah banyak berpikir dan menimbang2, keputusan mau makan apa jatuh pada sashimi, ya apa lagi kalo bukan makanan mentah. Jijik sih awalnya tapi mau gimana lagi, demi ini mah… ehhh, sesudah cobain sashimi sekali, malah nagih ;-D

Beragam restoran jepang saya serbu dengan tanpa tedeng aling2 #bahasaapasihini, dari mulai kelas wahid sampai kelas teri hihihi, pokoknya yang menawarkan sashimi saya pasti dengan senang hati masuk. Kadangkala kalau sedang ingin ngirit, kami beli salmon fillet di supermarket, bersama dengan kecap asin jepang (soyu), dan wasabi saya melalapnya di rumah. Sekali lagi atas nama pengorbanan pengen sembuh dan asal bisa hamil. Oh ya, sejak PCO ini pula, saya yang tadinya bolong2 masaknya, jadi rutin masak di rumah, bener2 kayak orang paranoid, minyak diganti, vetsin dan MSG dibuang2in, belanja sayuran dalam porsi yang jauh lebih banyak, dan rutin berolahraga sampai kekar karena berotot. hiiii seremmm yak kecil2 berotot.

Pucuk dicinta, ulam pun tiba, selang sebulan kemudian, saya telat haid. Hasil test pack menunjukkan 2 garis merah. Senang bukan kepalang, saya pun mengunjungi obgyn kami yang meskipun gayanya cuek dan sok cool abis, tapi karena konsultasi dengannya membuahkan hasil, maka ya sudahlahhhh…

Thanks God !!

Ketika hamil, makanan mentah benar2 di stop, tidak ada lagi sashimi2an… Pada dasarnya, makanan mentah itu tidak baik bagi perkembangan janin. Tapi nyatanya, Kim Kardashian lagi hamilnya tetep aja yah makanin sashimi. Bandel yah dia..Sebenernya bukan mo ngatain, tapi saya sirik sekali, hihihi… Masalahnya selama hamil, 3 kali saya mencoba makan di resto Jepang, masuknya baru sesuap 2 suap namun berakhir dengan JackPot besar di toilet resto. Huahahahaha… Nih anak ga doyan sushi, bosen kali dia yah selama pertama dibentuk di dalam kandungan, puas makan masakan Jepang sebulan FULL !!

Nah, karena di buku 100 Mak Nyus nya Pak Bondan diselipkan satu resep berbau2 sashimi, saya semangat sekali ingin mencobanya, sebelum sharing resep, mari kita lihat resep masakan Yahud sebelumnya yah,

1. Rambeu Lado khas Banda Aceh

2. Ikan Kerapu Kukus / Goreng Parape khas Makassar

3. Sambal Raja khas Kutai

4. Manuk Ragi Rajang khas Lombok

5. Sate Lilit Ikan khas Bali

6. Ayam Tangkap khas Aceh

7. Pallu mara khas Makassar

8. Lempah Kuning khas Ba-Bel (Bangka Belitung)

Boleh langsung diklik yah link di atas,

saya bangga sekali dengan masakan tradisional Indonesia, semuanya memanjakan lidah dan bikinnya super duper mudah. Seperti Gohu Ikan berikut,

SONY DSC

Resep Gohu Ikan
sumber : 100 mak nyus Bondan Winarno dengan sedikit penyesuaian ala cintaresep

Bahan :
200 gram ikan tuna, potong dadu, cuci bersih
1 genggam kacang tanah kupas, goreng hingga kekuningan, ditumbuk kasar
4 sdm minyak kelapa kletik (bukan minyak kelapa sawit), saya pakai extra light olive oil

Bumbu :
5 cabai rawit, dirajang kasar
1 genggam kemangi, dirajang kasar, saya pakai peterseli
8 siung bawang merah, dirajang kasar
2 jeruk nipis
1/4 sdt garam

Cara membuat :
1. ikan tuna mentah dilumuri perasan jeruk nipis dan garam, campurkan rajangan kemangi.
2. campurkan rajangan cabai rawit, bawang merah, dan kacang tanah
3. siram dengan minyak yang sudah dipanaskan. Bila ingin agar tuna lebih matang, minyak panas dapat ditambah, hingga semua permukaan tuna terkena minyak panas
4. sajikan segera

SONY DSC

 

Saya sebelumnya under expected dengan rasanya, tapi ternyata enak lho, seger, dan suapan pertama disusul dengan suapan2 berikutnya ampe abis. Harum bawang merah dan kacang gorengnya berpadu sempurna dengan daging tuna segar. Ga ada tuh bau amis apapun.

Kalo kurang doyan mentah, tambahin aja minyak panasnya, karena kalo bersentuhan dengan minyak panas. tuna cepat sekali matang. Saran saya sih cobain yang otentik, sashimi lewatttt dehhhhh, hihihi, #damn,iloveindonesia ;p
Psssttt, suami yang declare besar2an menegaskan ga mau makan, akhirnya menyerah kalah karna begitu dia ngicip, ga bisa berenti. Enak cyn, enak pisannnn, gitu katanya. Memang masakan Indonesia dari Ternate ini dahsyat ya bisa bikin penikmatnya menjilat ludah sendiri hahahaha…

SONY DSC

 

 

Masih ogah nyoba?? Kawaisou desane !! ;p

Lempah Kuning khas Ba-Bel (Bangka Belitung)

Ternyata, eh ternyata masakan dari bangka ini, enak banget lho, jadi perjanjiannya gini, suami saya yang ga mau ikan kembung doyanannya dimasak kuah sepakat akan menggoreng sendiri ikan jatahnya yang 3 ekor, lalu saya akan membuatkan bumbu minyak bawang pedas untuk teman ikan gorengnya. Sementara saya tetap dengan hasrat ngiler memasak resep dari buku 100 mak nyus nya Pak Bondan, masakan sebelumnya bisa dilihat2, berikut linknya,

1. Rambeu Lado khas Banda Aceh

2. Ikan Kerapu Kukus / Goreng Parape khas Makassar

3. Sambal Raja khas Kutai

4. Manuk Ragi Rajang khas Lombok

5. Sate Lilit Ikan khas Bali

6. Ayam Tangkap khas Aceh

7. Pallu mara khas Makassar

Masakan yang bikin ngiler bin ngacay datang dari Pulau Bangka Belitung, Lempah kuning, kebetulan pas banget tergerak beli nanas kemarinnya. Dan, saudara2, setelah masakannya jadi, bagaimana nasib 3 ekor ikan yang saya masak kuah lempah kuning? setengahnya yang gasak suami saya. Bisa dihitung berapa jatah makan saya karena penindasan terselubung oleh suami saya? *tolongtisuhikshiks… wkwwkwk, memang pantas sih bodi saya balik jadi langsing begini, semua karena dukungan suami tercinta hahahahahaha….Terima kasih sayang…#lemparcentong

Image

Resep Lempah Kuning

sumber : Chef Zikri, Parai Beach Resort & Spa; 100 Mak nyus Bondan Winarno

Bahan :

4 ekor ikan kembung
1/4 buah nanas
(bisa digunakan jenis ikan laut lain, seperti : ikan pari, kakap, tongkol, tenggiri, cumi2, udang, dll)

Bumbu :

10 siung bawang putih
10 siung bawang merah
1 kelingking kunyit
1 kelingking lengkuas
50 gram terasi belacan
10 cabai rawit
10 cabai merah
2 sdt garam
1 liter air

Cara membuat :

1. Bersihkan perut ikan, cuci, dipotong menjadi 2
2. Potong nanas menjadi ukuran yang diingini.
3. Haluskan semua bumbu
4. Tumis bumbu halus dengan 2 sdm minyak sayur, kemudian tambahkan air
5. Masukkan potongan ikan dan nanas, rebus dengan api sedang sampai mendidih, kecilkan api sampai ikan dan nanas matang

Image

Kalau ngikutin resep, kuah lempah akan berwarna merah, karena rasanya akan pedas. Tapi karena saya masih menyusui, saya tidak memasukkan semua cabainya, disesuaikan dengan selera saja.=)

Asam segar nanasnya sudah pasti meningkatkan nafsu makan saya. Catatan, karena saya masak hanya untuk sekali makan saja dan dapat ikan kembungnya ukuran kecil berjumlah 6 ekor maka kuah lempahnya agak membanjir. Jadi kalau bisa temukan ikan kembung yang besar2 karena durinya yang kecil2 cukup mengganggu. Tapi secara rasa, ga ganggu lezatnya sih…

Image

Tips memilih ikan : Ikan Kembung ini adalah ikan laut. Harganya murah dan gampang ditemui di pasar2 maupun super market. Pilih Ikan kembung segar yang matanya tidak rusak dan tidak berwarna merah darah. kalau dipegang, dagingnya masih kenyal.

Next Trip, kalau ke Ba-Bel (aminaminamin), ingatkan saya untuk mendokumentasikan lempah kuning yang dijual disini yah… Makannya sambil menikmati udara pantai yang bersih dan sepiring nasi hangat…wuuuhhhh bisa koprol di tepi pantai sambil seuhah2 😉 😉

Pallu Mara khas Makassar

Kami aka (alias) saya dan suami suka sekali ikan salmon. Seperti yang umum diketahui bahwa salmon kaya sekali omega 3 yang berperan dalam perkembangan otak. Supaya makin pintar cari duit, saya setuju sekali kalau suami sering2 dicekokin salmon #hihihi modusss…

Tapi, salmon yang di fillet dan dipanggang seringkali membuat saya eneg. Kalau baked salmon saya prefer makan  di restoran aja, soalnya koki2nya mahir sekali membuat beragam saus yang lezat dikombinasikan dengan daging salmon. Suami saya punya sich resep salmon panggang yang mantep juga, yaitu Salmon panggang keju dengan rosemary dan oregano . Silahkan dibuktikan =)

SONY DSC

Semenjak mencoba resep kepala salmon ketika blog walking, saya jadi pindah haluan. Sekarang ini, masakan favorit kami untuk salmon adalah Sup kepala ikan salmon. Rasanya yang segar dan berkuah bikin ketagihan. Akhirnya setiap kali belanja mingguan, kepala salmon adalah list belanja wajib kami. Selain harganya murah, lezatnya ga tertandingi, kami juga ga pernah bosan tuh makan sup.

Jadilah, stok makanan beku tetap kami adalah kepala salmon. nah, resep berikut dari buku Pak Bondan yang mau saya jajal adalah Pallu mara khas Makassar. Seharusnya bahan yang dipakai adalah kepala ikan kakap. Berhubung ibu rumah tangga seperti saya jagoan memberdayakan The power of Kepepet ;p, marilah kita coba menggantinya dengan kepala salmon. Dan, terengtengteng, enak lho ternyata, hihihi… Saya tidak menyarankan meniru, tapi kalau mau meneladani saya, dijamin ga akan nyesel, huahua…

SONY DSC

Resep Pallu Mara
sumber : Rachmi Nurma, SP; 100 MAK NYUS Makanan Tradisional Indonesia Bondan Winarno

Bahan :
1 kg kepala ikan kakap merah ( sekitar 2-4 kepala ikan, dibelah dua)

Bumbu :
3 siung besar bawang merah
2 siung besar bawang putih
2 buah tomat
2 batang serai
1 kelingking kunyit
3 kemiri
30 gr asam jawa
3 batang daun bawang
1 lembar daun kunyit
5 cabai merah
10 cabai rawit
garam dan gula pasir secukupnya
1 liter air

Cara membuat :
1. kunyit dihaluskan (ulek atau parut). Serai, daun bawang, dan daun kunyit dipotong2
2. Semua bumbu lain dirajang dan ditumis dengan minyak atau margarin. Masukkan juga kunyit halus, serai, daun bawang, dan daun kunyit
3. Larutkan asam jawa dalam 50 ml air, saring, campurkan kedalam tumisan
4. tambahkan air, terus masak sampai mendidih kemudian masukkan kepala ikan dan masak sampai matang
5. Siap disajikan

SONY DSC

 

Pallu mara ini adalah masakan saya yang ke 7 dalam rangka praktekkin buku Pak Bondan, 6 lainnya silahkan klik link berikut,

1. Rambeu Lado khas Banda Aceh

2. Ikan Kerapu Kukus / Goreng Parape khas Makassar

3. Sambal Raja khas Kutai

4. Manuk Ragi Rajang khas Lombok

5. Sate Lilit Ikan khas Bali

6. Ayam Tangkap khas Aceh

Oh ya, kalau tidak ingin terlalu pedas, cabe rawitnya tidak usah dihaluskan seperti yang saya buat diatas. Saya hanya merebus cabenya utuh bersamaan dengan kuah.

Tentunya bila menggunakan kepala ikan salmon cukup memasaknya sebentar saja, salmon cepat matang kok. Kalau ikan kakap harus lebih lama.

SONY DSC

 

Oh ya, ada protes menggelegar dari suami, soalnya di resep kan serehnya disuruh potong2. Hal ini sangat mengganggu dia hahahaha… Lain kali, serehnya cukup saya geprek saja, biar wanginya dapet tapi ga perlu masuk mulut penikmatnya, hehehe…Sekian tips dari saya semoga jadi inspirasi memasak Anda ya…

Salam hangat sup lezat,

c’nt’a

Ayam Tangkap khas Aceh

Saya paling suka kalo beli ayam kampung muda di lotte mart deket rumah, soalnya selain sudah bersih, memasaknya tidak perlu terlalu lama, cukup 15 menitan juga udah matang, selain itu daging ayamnya jauh lebih empuk, bumbu gampang meresap sampai ke tulang2nya. Cuma kekurangannya adalah beratnya yang ringan tidak sampai 700 gram, sedangkan ayam kampung yang dijual oleh tukang sayur di luaran jauh lebih besar dan berat, jatuhnya lebih murah, tapi dagingnya agak keras, harus memasak agak lama dengan api kecil atau menggunakan jasa panci presto kesayangan, plus harus ekstra bersihin kulitnya yang kadang masih ada bulu, yaiksss…buat saya yang phobia unggas, ini tentu tidak mudah…T_T

Yah, pada akhirnya rasalah yang memegang kendali utama dalam persaingan sehat ini, hehehe, seringnya saya beli ayam kampung muda, meski jadi lebih cepat habis karena kecil, tapi makannya puas dan sensasi rebutannya itu lohhh…ga ada matinya hahahha… Seperti resep kali ini Ayam Tangkap khas Aceh, 1 ekor dibagi 12-16 potong, harus jatah2an sama suami doang, sekali makan udah ludesss… Tapi kenangan lezatnya ga lupa2 sampai kapanpun. hehehehe….

SONY DSC

Saya sangat recommend masakan lezat ini buat yang punya anak kecil, karena rasanya yang gurih dan wangi bikin makan jadi lahap. Orang dewasa seperti kami aja lupa diet, apalagi suami, bolak balik nambah nasi, ingatan diet melayang ke kolong ranjang, jauh2 dari dapur, wkwkwk…

SONY DSC

Oh ya, saya sisipkan masakan sebelumnya yah, dalam rangka praktek buku resep 100 mak nyus nya Pak Bondan ;

1. Rambeu Lado khas Banda Aceh

2. Ikan Kerapu Kukus / Goreng Parape khas Makassar

3. Sambal Raja khas Kutai

4. Manuk Ragi Rajang khas Lombok

5. Sate Lilit Ikan khas Bali

*diklik aja di link di atas =)

Resep Ayam Tangkap 
sumber : RM Aceh Rayeuk, Banda Aceh; 100 mak nyus makanan tradisional indonesia Bondan Winarno

Bahan :
1 ekor ayam kampung, dipotong menjadi 24 potong
1,5 liter minyak goreng
1 cangkir air hangat
8 tangkai daun temurui (salam koja, daun kari), saya pakai daun salam
4 lembar daun pandan, rajang sekitar 4-5 cm
2 cabai hijau, biarkan utuh

Bumbu :
6 siung bawang merah, 3 siung dirajang kasar, 3 siung dihaluskan
3 siung bawang putih
5 cabai rawit
1 kelingking jahe
1 kelingking kunyit
4 sdm sari asam jawa
2 sdm sari jeruk nipis
2 sdt garam

Cara membuat :
1. Cuci potongan ayam, remas2 dengan sari jeruk nipis
2. Haluskan semua bumbu, campur dengan secangkir air hangat. Rendam potongan ayam dalam bumbu selama 10-15 menit
3. Panaskan minyak di dalam wajan besar sampai benar2 mendidih (sekitar 170 derajat celcius). Goreng ayam sampai kecoklatan. Semua ayam harus terendam minyak panas dan tidak berhimpitan satu sama lain
4. Menjelang matang, masukkan daun temurui, daun pandan, dan cabai hijau. Teruskan menggoreng selama 3 menit. Angkat, tiriskan, sajikan panas.

SONY DSC

 

Ayam tangkap ini biasanya dimasak sesaat ketika hendak dimakan. Bikinnya lumayan simpel kan, rasanya mak nyus hmmmm…

ayamtangkap2

 

Enak enak enak,,,,

SONY DSC

Sate Lilit Ikan khas Bali

Uhuy, postingan kemarin kan sambil ngayal yah mo nongkrong di coffee shop menyingkirkan sejenak cucian kotor dan setrikaan yang numpuk di rumah. Nah, postingan kali ini saya beneran lagi di coffee shop dan menikmati backsound hujan deras dengan semug penuh caramel macchiato loh…ajibbb…such a dream comes true thanks God !!

Awalnya karena udah kangen banget ke Bali, semasa ngidam kemarin bawaannya pengen sate bali, sate “penyu”, bebek bengil, lawar bali, dst…dst…

SONY DSC

Tapi kondisi kami belum memungkinkan untuk kesana. Jadilah, saya memutar otak ehh, cukup buka buku Pak Bondan deng, hihi, karena disini ada juga resep sate lilit yang bikinnya lumayan mudah. Lantas minta tolong tukang kebun kami buat beli sereh 10 ribuan buat tusukan supaya ekslusiv kayak di hotel2, gayaaaaak….eh, yang dateng batang sereh bejibun ampir 2 genggam tangan orang dewasa, banyak banget kalo dia yang belanja. Akhirnya dipilih2, separuh untuk dibuat sate, separuh untuk ditanam di kebun belakang, jadi lain kali kalo butuh sereh tinggal potong ajah, asik kan…*berdoakencengsupayatumbuh wkwkwkw…

Buat yang pengen liat resep masakan bikinan saya edisi praktek resep buku 100 mak nyus, berikut listnya:

1. Rambeu Lado khas Banda Aceh

2. Ikan Kerapu Kukus / Goreng Parape khas Makassar

3. Sambal Raja khas Kutai

4. Manuk Ragi Rajang khas Lombok

Sate Lilit yang ada di Bali kebanyakan terbuat dari tuna. Kalo mau versi murahnya pake aja tongkol. #cmiiw (correct me if i was wrong);D

SONY DSC

Resep Sate Lilit Ikan
sumber : 100 mak nyus Makanan Tradisional Indonesia Bondan Winarno

Bahan :
250 gr ikan laut ( kakap, tenggiri, atau tuna), dicincang halus atau dichopper
100 gr kelapa parut, disangrai dengan api kecil hingga kuning
1/4 sdt lada hitam, haluskan
1/2 sdt gula aren
1/4 sdt air asam jawa
luluh atau batang serai sebagai tusukan, cuci bersih

Bumbu :
2 cabai merah, buang bijinya
2 cabai rawit
5 siung bawang merah
3 siung bawang putih
3 butir kemiri, sangrai
1 sdt bubuk ketumbar, bisa ketumbar biji dihaluskan
1/2 sdt terasi, dibakar
1 ruas kelingking kunyit
1 ruas kelingking jahe
1 sdt garam

Cara membuat :
1. Semua bumbu dihaluskan, lalu dicampur dengan daging ikan cincang, kelapa sangrai, air asam jawa, dan lada hitam. Aduk hingga rata. Adonan ini disebut luluh.
2. Kepalkan luluh pada ujung katik atau batang serai.
3. Bakar di atas bara arang sampai matang

sate lilit3

Idealnya, memang sate lilit ini menggunakan daging tuna karena teksturnya yang lebih kering dan mudah pecah. Tapi karena saya belanjanya tenggiri tanpa berencana membuat sate lilit, so, saya coba pake tenggiri, dan hasilnya cukup memuaskan. Separuh dari 700 gr belanjaan tenggiri saya, selain dieksekusi untuk sate lilit juga saya buat sup ikan tenggiri yang berkuah kuning dan menyegarkan. Cukup match sama sate lilit yang kering karena dibakar. Resep sup ikan saya dapat dari sini

SONY DSC

Oh ya, supaya gampang membakarnya, sereh jangan dipotong dulu, setelah dibakar, baru dipotong pendek. Btw, pardon me, karena warna sate lilitnya kurang merata, coz, bakarnya pake pemanggang di atas kompor, ga bener2 di atas bara, susah bok nyari arang disini, hihihi..jadi ngakalinnya tuh, saya olesin  tipis2 minyak zaitun ke seluruh permukaan sate, terus, letakkan pada pemanggang, nyalakan kompor dengan api sekecil mungkin. Jaga sampai matang merata.

Tips pada saat mengepalkan adonan ikan pada sereh, gunakan sarung tangan plastik, putar2 batangnya agar adonan terbentuk dengan rapi.

SONY DSC

Bumbunya udah sangat sempurna, yang kurang itu suasana Balinya, hihihi… teteup aja yang namanya kuliner sambil liburan jauh lebih memuaskan yah..

SONY DSC

 

Buat yang jauh dan kangen Bali yuk ahhh bikin ini. ;D

 

sate lilit2

 

Miss Bali sooooo muchhh T____T !!

Miss my friend, miss my high school, miss the atmosphere so bad !!

muach..

Manuk Ragi Rajang khas Lombok

Selamat Pagi,

rasanya hari ke hari makin sibuk aja nih saya, makin ga sempet nge blog, hiksss… pengennya yah saya bisa nge blog dengan enjoy di coffee shop mana gituh, sambil nyeruput caramel macchiato duduk depan laptop or ipad dan bisa nulis panjang lebar tentang banyak resep yang udah dimasak dan belum sempet dibeberkan resepnya*berkhayal

tapi apa daya setrikaan masih numpuk, my baby makin hari makin ribet aja makanannya *masakalamaigapakeinstan, udah gitu dengan semakin pintarnya dia mewek2 agar selalu ditemenin main, banyak yang pengen dibuat di hum, dan masih ngegeber (ngejar jatah pilates yang harus abis dalam sebulan kalo ga angus, hiks!)

Ya sudahlah ya semua itu memang derita kesenangan saya sebagai irt full working hahaha…

yang penting sekarang saya masih bisa nge post walopun atuuuuu aja, tapi udah happy dan mudah2an berguna buat semuanya ya. ya buat aktualisasi diri ya buat pembaca, pokoknya happy is a must ! dah…

Seperti biasa, resep kali ini adalah lanjutan dari maraton masak resep dari buku ma nyus nya Pak Bondan,

SONY DSC

List yang sudah dibuat berikut linknya yah, barangkali ada yang ketinggalan ;D

1. Rambeu Lado khas Banda Aceh

2. Ikan Kerapu Kukus / Goreng Parape khas Makassar

3. Sambal Raja khas Kutai

Manuk Ragi Rajang ini masakan dari Lombok, Nusa Tenggara Barat. Artinya (ragi = bumbu; rajang=menerjang), makanan dengan bumbu yang nendang hiihihi. Rasa2 nya tuh gurih mirip2 opor atau kari jawa tapi dengan rempah kayu manis yang sangat terasa. Enak dan hangat buat pembaca yang demen sama makanan dengan kaya citarasa. Saya sih suka karena setelah makan masakan ini, tenggorokan yang sempet ketularan batuk anak saya jadi hangat dan membaik dengan cepat. Kuahnya yang tidak terlalu kental juga jadi favorit.

SONY DSC

Resep Manuk Ragi Rajang
sumber : Nasri, Warung Dakota, Rembiga; Buku 100 mak nyus Bondan Winarno
Bahan :

1 ekor ayam kampung (prefer ayam kampung muda, tapi saya pakai ayam kampung dewasa), dipotong 8 cuci bersih

Bumbu :

1 jempol kunyit
1 jempol jahe
1 jempol lengkuas
2 sdm ketumbar
1/2 sdm lada putih / merica
4 siung bawang merah
3 siung bawang putih
2 cabai merah, dibuang bijinya, boleh ditambah cabe rawit bila ingin lebih pedas
1 batang kayu manis
1 batang serai, dimemarkan
3 lembar daun jeruk purut
1 1/2 sdt garam
800 ml air
bawang merah goreng secukupnya untuk pelengkap

Cara membuat :

1. Haluskan semua bumbu, kecuali daun jeruk purut, kayu manis, dan serai
2. tumis bumbu dengan sedikit minyak sampai harum, masukkan potongan ayam, kayu manis, serai, dan daun jeruk. Masak dengan api kecil sampai mendidih dan ayam matang sekitar 30-45 menit
3. Sajikan dengan taburan bawang merah goreng

NB : Bila memakai ayam kampung muda, proses memasak tidak lebih dari 15 menit

SONY DSC

SONY DSC

Sudah ya, segini aja cerita2nya, mau masak buat makan siang nanti.

Love love love !!

*sruput jus pisang mix stroberi