I’m Back from Toba Lake (3)

Wow wow..nulis cerita makan2 aja ga kelar2, padahal tiap posting cuma dikit2 aja, heuheu maapkeun..posting lanjutan ini ceritanya mo share makan2 kecil tapi berkesan di Medan. langsung aja yah..

5. Larva Madu Taman Simalem
Image
Waktu visit Agrowisata di Taman Simalem Resort, kita ditawarin larva madu ini sama guide kita, katanya makanan ini mengandung protein yang tinggi banget. Secara masih alami, belum diproses (dikeluarkan madunya), cuma dibersihin doang, bahkan masih ada larvanya kecil2, hiiii…Tapi mendengar kata protein tinggi, busui langsung ngelirik baby yang unyu2 n cute ini..
Image
dan dengan mengumpulkan semua keberanian, dimakan deh di tempat, eh ternyata ga ngeri2 banget loh, rasanya kayak madu dimakan pake biskuit, tapi biskuit yang ini susah ditelan, hahaha, akhirnya dibantu pake teh yang disediain disana untuk tester, ada red tea, green tea, dan simalem tea. Harga satu mangkok ini 85 ribu.

6. Ucok Duren
Image
dari hari pertama udah ngebet banget sama duren medan, tapi baru kesampaian sehari sebelum pulang. Rasanya legit banget, kayak monthong, daging buahnya tebel, manis enak, ga giung, pokona mah hauce. Bahkan di Ucok duren ini, makan duren ada room VIP nya loh, ada AC dan meja kursi kayak mo rapat sambil nge-duren hahaha…Harga 1 kepala 25 ribu. Mau tau cerita tragis kami? Kami bawa pulang se kontainer isi durennya aja sekitar 2 kiloan, yang ngabisin 11-12 kepala buat keluarga di rumah, Ucok Duren udah packin serapi mungkin biar baunya ga keluar, tapi oh lala terhenti di mesin x-ray bandara, kata petugasnya, airline kami tidak mengijinkan duren masuk pesawat. Nangis darahhhhh *pengandaian hiperbolis. Udah segitu aja curhatnya, emoh bahas lageehhhh….

7. TIP TOP Restaurant
Resto ini udah dari tahun 1934 loh, dan sampai sekarang masih penuh dikunjungi setiap harinya, Β menunya banyak ada kopi, es krim, kue2 dan makanan berat juga.
Image
Kita ada pesen es krim 3 macem dan roti juga, tapi saking greedynya lupa difoto hahahah, yang kepoto kopi aja itu juga udah diminum dikit. Haizz… Yang menarik, resto ini masih pake tungku yang sama dari tahun 1934 sampe sekarang. Hebat yah gimana coba pertahanin bisnis bisa puluhan tahun gitu. Dan tetep rame, famous, exist, wewww…Nih gambar tungkunya,
Image

8. Taman Simalem Farm
Di sini kita ngunjungin Kebun Kopi, Kebun Teh, Kebun Markisa dan Loquat(Biwa), dan Kebun Jeruk. Jeruk medan tuh manis banget , disini kita bisa makan jeruk langsung petik dari pohonnya, penampakan pohon jeruk yang buahnya mengundang untuk dipetik ada disini. Β 

Juga belajar bedain buah kopi Jantan dan Betina, Kalo betina buahnya tuh bisa kebelah dua. Dan makan buah kopi yang kalo matang warna kulitnya merah tua tuh pengalaman pertama banget buat kita, rasanya manis karena banyak glukosa yang terkandung di dalamnya. Saya tanya sama guide nya, kopi dari kebun disini diekspor ga sih, dan ternyata engga loh, dia bilang untuk memenuhi kebutuhan dalam negri aja ga cukup / kewalahan.. ;p

Di kantor agrowisatanya kita bisa liat pemrosesan teh dan kopi, sayang, waktu disana, tehnya baru mao dijemur, hahaaha lamaaa..

Image
Untuk buah markisa dan loquat (buah untuk obat), belum berbuah ihhhh padahal geus hayang pisannn markisa, belakangan ngidam buah markisa tersalurkan di Pasar Berastagi, buahnya gede2 dan bermutu paling baik dari semua buah markisa yang pernah saya makan di Bandung dan sekitarnya, hiksss…pengen borong 20 kilo tapi kepentok jatah bagasi. Oh ya di Berastagi juga kami 2 kali pulang-pergi berhenti buat makan jagung, Berastagi emang kota penghasil Jagung. Dan Jagungnya manisssss, sweet corn kalah deh… dan besar2 banget. HUhhh mouth watering nih… (ngiler)

Kesimpulannya, travelling ke Medan ini membawa sebuah kenangan yang manis, asam, pahit buat kami hahaha. Pahitnya cuma karna duren sihh, gapapa deh nyumbang 275 ribu buat para pegawai yang judes2 n jutek wkwkw…belom lagi sampe rumah disambitin muka bete keluarga yang batal dapet oleh2 duren terenak yang dihasilkan oleh Indonesiaku tercinta. Huhuhuhuhu…

Jangan lupa kalo sempet travelling, jangan ke luar negri mulu, Indonesia masih the best untuk urusan makan, alam, biaya, dan have fun things lainnya.

Berikutnya mo coba Pontianak nih, any idea where to go??

Image
Gregory (my beloved son) loves Medan

Β 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s